Cuti sudah selesai... harus gak ketemu Agha deh pas jam kantor. Bunli di kampus, Agha sekolah di rumah Nenek. Hmmm, kangen Agha...

Masak: Gulai Buncis

Dikirim: March 26th, 2006 | Oleh: | Kategori: Hidangan | 10 Komentar »

Gulai BuncisMudah-mudahan gak bosen postingnya bau dapur melulu :D Hari ini masak Gulai Buncis nih… gulai merah karena memakai cabai giling dan kunyit, pengen masaknya sih sudah dari beberapa hari yang lalu tapi gak sempet. Juga harusnya pakai hati ayam, tapi berhubung kehabisan jadinya pakai hati sapi deh… soalnya yayang ogah kalau gak dikasih hati. ;))

Bahan:

  • 1kg buncis
  • 2 buah hati ayam
  • 4 lbr daun salam
  • 2 btg sereh
  • 2 ruas lengkuas
  • 2 ruas jahe
  • 2 sdm cabai merah giling
  • ½ sdt garam
  • ¼ sdt gula pasir
  • ½ sdt royco
  • 1 pak santan Kara

Bumbu dihaluskan:

  • ½ sdt ketumbar
  • 2 btr kemiri
  • 1 ruas kunyit
  • 3 siung bawang putih
  • 3 siung bawang merah

Cara mengolah:

  • Bersihkan serat buncis di kedua sisinya.
  • Iris tipis buncis (irisan miring dari satu sisi ke sisi lainnya).
  • Remas irisan buncis dengan garam, bilas dengan air, tiriskan.
  • Potong hati kecil-kecil sesuai selera.
  • Haluskan bumbu, memarkan batang sereh, jahe dan lengkuas.
  • Tumis cabe dan bumbu yang dihaluskan hingga harum
  • Masukkan daun salam, sereh, lengkuas, jahe dan potongan hati, aduk.
  • Masukkan buncis, aduk rata hingga buncis mulai layu, tambahkan sedikit air.
  • Aduk santan Kara dengan 1,5 liter air, tuang ke dalam tumisan, aduk-aduk hingga mendidih.
  • Tambahkan garam, gula pasir dan royco, aduk biarkan sebentar, angkat. Sajikan.

Catatan:

  • Buncis diremas dengan garam agar tidak kaku, dan hilang getahnya.
  • Hati ayam bisa ditambahkan/diganti dengan ampela, tapi kebetulan saya gak doyan.
  • Bila tidak suka pedas, dapat dibuat gulai putih, bumbunya seperti gulai merah ini, tetapi tidak diberi kunyit dan cabe giling, namun masih dapat diberi beberapa buah cabe merah utuh.

10 komentar untuk “Masak: Gulai Buncis”

  1. 1
    Riyogarta
    berkomentar pada jam 1:23 am
    tanggal 27 March 2006

    Weeee ….. selamat, kategori Anda bertambah satu :)>-

  2. 2
    miniez
    berkomentar pada jam 3:20 pm
    tanggal 27 March 2006

    kapan kita tetanggaan Yul, biar aku bisa ikut ngicip2 masakanmu.

  3. 3
    Aiko's Mom
    berkomentar pada jam 2:32 pm
    tanggal 28 March 2006

    slurrrrppppppsss… nikmat pisan baca resepnya yul… kapan² boleh tak coba gak resepnya? maap pisan yah aku baru bisa mampir sekarang…
    makasih doanya buat aiko…. take care yah yul…

  4. 4
    achmatim
    berkomentar pada jam 11:30 pm
    tanggal 28 March 2006

    hayyah…. yang lagi pengin jadi ibu. masak-masak teruuuusss

  5. 5
    Aiko's Mom
    berkomentar pada jam 2:01 pm
    tanggal 31 March 2006

    iyah yul.. sebel aku waktu denger alasannya temanku itu. wong aku yang mo nambah ajah belum dikabul-kabulin… sing sabar yah yuli, jika sudah waktunya pasti diberi oleh Tuhan.. *aca aca fighting*

    met wiken juga yuli & fam…

  6. 6
    Nina n AdAm
    berkomentar pada jam 2:55 am
    tanggal 2 April 2006

    nah resep yang satu ini sudah aku catat, besok mau bikin soalnya kemarin wim belanja 1kg buncis [-( hehehe…. tapi aku ga punya hati ayam, terus gimana dong mbak yul ?? bisa diganti daging ayam filet ga ya :-?

  7. 7
    yuliazmi
    berkomentar pada jam 3:04 pm
    tanggal 2 April 2006

    Mbak Nina, boleh aja diganti sama fillet ayam, enak kok, tapi mungkin aroma-nya tidak se-khas kalau pakai ati ayam.

    Dikasih udang juga lekker deh, kalau disini kadang orang nambahin pete, tapi aku ndak doyan :P

  8. 8
    Nina n AdAm
    berkomentar pada jam 5:23 am
    tanggal 7 April 2006

    mbak yul, mau kasih laporan kalau aku kemarin udah bikin gulai buncisnya…. walah si pappa wim bilang “tumben enak” huehuehue…. siapa dulu dong yang kasih resep :x\:d/:d

    Pappa wim suka tuh, cuma ga ada hati ayam jadi ga aku kasih, tapi toh tetep aja enak, thx ya mbak Yul, ayo tambahin lagi resep yg lainnya :)>-
    salam tuk bang Riyo, ssstttt aku juga benci yg namanya PETE [-(

  9. 9
    Yuliazmi
    berkomentar pada jam 9:41 am
    tanggal 7 April 2006

    Asyik… pasti lebih enak gulainya mama Nina. soalnya kan masaknya penuh cinta buat Pappa Wim ;) … ntar aku tambahin resepnya lagi.. sambil menunggu cobain resep2 setelah posting gulai buncis dulu yah :D

    Salam buat Pappa Wim :) and kiss buat AdAm :x

  10. 10
    Regina E R
    berkomentar pada jam 10:03 am
    tanggal 15 July 2009

    makasih mbak atas resepnya….berhasil aq praktrekan, tp berhubung aq seneng pedes, cabe merah gilingnya aq tambahin….
    lumayan…dapat nilai plus dari tambatan hati hehehhehehee
    doyan lho dia, dimakan pake ketupat tambah mantap
    .-= Regina E R´s last blog ..What are top 10 online cultural center based on the website traffic? =-.


Isi Komentar