Cuti sudah selesai... harus gak ketemu Agha deh pas jam kantor. Bunli di kampus, Agha sekolah di rumah Nenek. Hmmm, kangen Agha...

Ke Gunung Pancar

Dikirim: March 4th, 2008 | Oleh: | Kategori: Diary, Serba-serbi | 29 Komentar »

Bermula dari siaran radio yang didengar suami saat hendak menjemput saya akhirnya Sabtu lalu kami mengunjungi Pemandian Air Panas Gunung Pancar milik Pak Suratman. Berlima dengan Mama, Papa dan salah seorang adek saya kami berangkat sekitar pukul 14.00. Berhubung jalur tol yang biasa kami tempuh hanya JORR dan Cipularang, jadilah kami “buta tol” saat harus pindah ke tol Jagorawi yang menuju Sentul #-o jadi ada 1 jam yang terbuang karena salah ambil jalur, duh. Ya, Gunung Pancar yang kami tuju berada di kawasan Sentul.

Begitu masuk desa karang Tengah, kami menemukan makanan enak yang susah dicari di Jakarta… Kacang Bogor rebus!! hehehe, saya suka banget kacang bogor rebus, apalagi yang pas campuran garamnya =P~ Sekitar 16.30 kami sampai di tujuan yang berada di area Taman Wisata Alam (TWA) Gunung Pancar. Untuk masuk ke TWA setiap orang dikenakan biaya Rp. 2000,- dan kendaraan Rp. 2000,- Jika mau berkemah ada tarifnya sendiri sedangkan dipintu masuk tanah milik Pak Suratman kami perlu membayar Rp. 10.000,- per orang dan Rp. 4000,- untuk kendaraan.

Untung sekali saat kami tiba, tempat ini tidak terlalu ramai dengan pengunjung, jadi kami bisa langsung berendam air panas di tempat yang disediakan. Ada 3 kamar berendam yang berisi 2 bathup selain ruangan lainnya. Disini saya dan Mama berendam sekitar 30 menit…, oh ya aturan disini tidak boleh berendam dalam ruangan yang sama dengan lawan jenis, meskipun suami istri [-x.

Yang unik dari pemandian ini, air panasnya bukan air panas belerang…, bahkan airnya bisa langsung diminum. Air ini konon berkhasiat untuk menyembuhkan berbagai penyakit, sehingga banyak pengunjung yang di terapi disini. Sudah banyak mereka yang sakit jantung harus di-bypass dan menggunakan balon akhirnya sehat tanpa tindakan operasi setelah menjalani terapi air ini. Bahkan kami bertemu dengan salah seorang dari mereka, Pak Untung, yang masih menjalani terapi untuk memulihkan kondisinya. Pak Untung Ujang sendiri tidak jadi harus menjalani operasi.

Pasangan Pak Suratman dan Bu Lis ini terbilang unik…, mereka ramah terhadap pengunjung, bercerita dan bercanda satu sama lainnya layaknya anak muda. Cerita-cerita segar dan pengalaman yang luas mereka sharing dengan cara yang menyenangkan. Ditengah-tengah obrolan kami tentang terapi dan sebagainya, tiba-tiba Bu Lis mengatakan bahwa saya bertekanan darah rendah dan bermasalah pada pencernaan. Ya, bu Lis bisa mendiagnosa awal tanpa kami beritahu  apapun. Lalu dengan memeriksa nadi, beliau membeberkan kondisi kesehatan saya.

Karena jadwal terapi tidak dilaksanakan pada akhir minggu, kami akhirnya disarankan untuk mengkonsumsi terlebih dahulu air yang berasal dari mata air gunung pancar. “Mudah-mudahan cukup dengan mengkonsumsi air saja, yang penting selalu makan makanan sehat”, pesan Bu Lis. Ya, mudah-mudahan, kami pun memang merasa lebih segar setelah berendam. Mama yang kadang tidak tahan udara dinginpun merasa lebih baik setelah berendam dan memijat jalan nadi saat berendam agar aliran darah lebih lancar. Pukul 21.30 kami pulang ke Jakarta dan berencana untuk kembali lagi suatu saat nanti.


29 komentar untuk “Ke Gunung Pancar”

  1. 1
    Riyogarta
    berkomentar pada jam 5:25 pm
    tanggal 4 March 2008

    Besok Kamis ya …. ;)
    **Kayaknya namanya bukan pak Untung deh, tapi pak Ujang :p

    Posting terakhir di blognya Riyogarta Gratis Domain + Hosting (200MB) 1 Tahun

  2. 2
    Yuliazmi
    berkomentar pada jam 5:46 pm
    tanggal 4 March 2008

    @ Riyo: Iya ya Pak Ujang, udah dibetulin tuh :)

  3. 3
    adek
    berkomentar pada jam 10:17 am
    tanggal 6 March 2008

    Ikut dong……:D
    mau lagi…….:P
    yah tungguin yah

  4. 4
    Yuliazmi
    berkomentar pada jam 4:25 am
    tanggal 7 March 2008

    @ adek : ditungguin deh di Gn Pancar :d

  5. 5
    ocha
    berkomentar pada jam 1:29 pm
    tanggal 14 March 2008

    keren abiezzzzz yupz gunung pancar kaya’nya asyik bgt tuch;)

  6. 6
    Yuliazmi
    berkomentar pada jam 10:12 am
    tanggal 16 March 2008

    @ ocha : emang asyik :)

  7. 7
    Saor
    berkomentar pada jam 11:56 am
    tanggal 20 August 2008

    Kalau naik motor datang dari Kramat Jati/ cibubur , jalan mana yang singkat untuk ke Gn.Pancar ini ? Tempat wisata apa ada lagi yang lain di seputar wilayah itu ?
    Yang kasi informasi ke email saya diucapkan terimakasih.
    sm_tambunan @yahoo.com

  8. 8
    Yuliazmi
    berkomentar pada jam 5:02 pm
    tanggal 21 August 2008

    @Saor: waduh, saya kurang tahu kalau pakai jalur motor, saya juga tidak hunting tempat wisata lainnya.

  9. 9
    Hamil ya… gimana caranya? | Corat - Coret
    berkomentar pada jam 11:20 pm
    tanggal 30 September 2008

    [...] “Gunung Pancar“: berawal dari siaran radio tentang Air panas non belerang akhirnya kami pelesir ke Gunung Pancar. Berendam air panasnya juga minum air gunung tersebut. Alhasil badan memang jauh lebih segar. Nah kami 2 kali ke sana, kali yang kedua memang selain berendam, kami terapi jetstream… dipijat titik-titik peredaran darah dengan semprotan air panas gunung bertekanan tinggi. Menurut Bu Lis, kondisi kami baik-baik aja… tinggal bersabar menunggu rejeki dan kesiapan diri. Itu sudah 5 bulan yang lalu [...]

  10. 10
    cantyna pasya
    berkomentar pada jam 2:06 pm
    tanggal 14 April 2009

    yah jlaz lah gunung pancar tuch kren abizt…..scara gtu rang b0g0r rta2 tmpat2nya tuch acik2 cmUa gtu……. :) :) ;)) ;)) ;)) he..he..kidding2…..
    aku tinggal di dket gunung pncar tpi gk dket2 bngt cih…lmayan lah
    aku tuch sring bngt ke stu l0w plank ch00l ma tmen2….
    low msalnya sre2 tuch pmandangannya indah bngt tau kren abiZzz
    kita bisa liat pmandangan kota bogor…..
    low yang blum prnah ke gunung pancar nyesel dech…. :dancing:
    and n0rak….hehe…
    di tunggu yupZ kdatangannya…….

  11. 11
    Titiek Tjahjaningsih
    berkomentar pada jam 3:24 pm
    tanggal 29 September 2009

    Yth. Mbak Yuliazmi

    Mbak, mohon info rute dari Jakarta ke Gunung Pancar dan nomor telephon pak Suratman ya, biar kami gak kesasar.

    Terima kasih dan salam untuk keluarga.

  12. 12
    Yuliazmi
    berkomentar pada jam 10:47 am
    tanggal 5 October 2009

    Mbak Titiek

    Kalau dari Jakarta masuk tol cikampek keluar di pintu tol Sentul. Pas di pertigaan arena balap Sentul, belok ke kanan terus saja ikuti jalan sepanjang Babakan Madang. Sampai di pertigaan yang ada plang petunjuk jalan Gn Pancar terus saja naik (jalannya nanti mendaki) sampai masuk hutan alam (ada pos penjaganya) terus naik lagi sampai ke pos penjaga area tempat Pak Suratman

    no telp-nya: 021-93129151

  13. 13
    Herry
    berkomentar pada jam 5:23 am
    tanggal 12 January 2010

    Aer Panas emang bolee…..

  14. 14
    Yuliazmi
    berkomentar pada jam 1:00 am
    tanggal 14 January 2010

    Kan bukan panas belerang

  15. 15
    Oki
    berkomentar pada jam 10:12 am
    tanggal 18 February 2010

    ” … Kalau dari Jakarta masuk tol cikampek keluar di pintu tol Sentul….”

    koq tol cikampek sih? bukannya sentul adanya kudu lewat tol jagorawi?

  16. 16
    forkoreci gunung pancar
    berkomentar pada jam 8:05 pm
    tanggal 23 April 2010

    salam kenal dri kmi. forum komunikasi remaja cimandala gunung pancar….

  17. 17
    onny
    berkomentar pada jam 10:53 pm
    tanggal 30 April 2010

    ”….saya tertarik tentang gunung pancar,ada yg tahu nga ya kalo naik motor dari jakarta lewat mana?

  18. 18
    kaka
    berkomentar pada jam 6:59 pm
    tanggal 27 June 2010

    Ibu klo gak salah mengajar disalah satu smu di jakarta ya, apa klo gak salah namanya 101 yah..:)

  19. 19
    Yuliazmi
    berkomentar pada jam 3:46 pm
    tanggal 8 July 2010

    @Oki: iya salah maksudnya tol jagorawi

    @Forkoreci: salam kenal

    @Onny: saya gak tahu… mungkin bisa tanya ke @Forkoreci

    @kaka: wah, saya nda ngajar di SMU …

  20. 20
    bayu
    berkomentar pada jam 11:23 am
    tanggal 4 August 2010

    butuh info jalur kegunung pancar klo naik kendaraan sedepa motor nich… please…

    klo mw kegunung pancar naik motor.. jalurnya masih satu arah yang ke gunung gelius bukan????

  21. 21
    engkus kusnandar
    berkomentar pada jam 12:44 am
    tanggal 1 September 2010

    onny, udh blm ke gunung pancar yg ada air panas y itu? klo blm tahu jln y sy ksh tahu, kan sy org jonggol n udh prnh mnd d sana. sy skrg krj d drn sawit, lg pula sy msh keder naik mtr dri jkt k jggl. jd qt brg aja ksana msg2 bw mtr. 2hr sblm lebaran lah sy mo plg. klo mo brg ini tlp sy: 0812 8289 5390 /0878 8673 3428

  22. 22
    engkus kunandar
    berkomentar pada jam 6:59 pm
    tanggal 1 September 2010

    bayu lho mau ke gunung pancar? gw tau lho mo mandi air pns alami. gw kan org jonggol skrg krj d jkt, gw jg prnh mnd d sana wah segar y bkn main! klo lho mau tau brg gw aja sm2 naik mtr. gmn? hp: 0812 8289 5390/08788 6733 428

  23. 23
    jumari dahlan
    berkomentar pada jam 9:08 pm
    tanggal 18 September 2010

    kalau naik motor dari Kramat Jati ambil aja jalan raya bogor terus ke cibubur, cileungsi, citereup, sentul, babakan madang lurus aja nyampe deh ke gunung pancar.

  24. 24
    mencari obat
    berkomentar pada jam 11:19 am
    tanggal 21 July 2011

    saya pengen mencoba berkunjung ke sana bisa nggak di tempuh dengan angkutan umum saya dari bekasi pondok ungu bekasi utara

  25. 25
    Yuliazmi
    berkomentar pada jam 2:52 pm
    tanggal 3 August 2011

    Kalau menggunakan kendaraan umum saya gak punya infonya. Mungkin yang lain bisa membantu?

  26. 26
    andri
    berkomentar pada jam 11:33 pm
    tanggal 31 August 2011

    @mencari obat:dr PUP ke terminal Pulogadung-naik Kowanbisata AC jurusan P.Gadung-Cibinong ->keluar tol Citeureup ->turun pintu tol ->naik angkot jurusan Babakan Madang ( jangan sering2 clingak-clinguk jendela angkot yach…krn muuaasssehh jauhhh blm ngitung sih tapi 1 jam mah ada kali…) Buat Yuliazmi -salam kenal

  27. 27
    galih
    berkomentar pada jam 1:20 pm
    tanggal 13 September 2011

    waahhh… ternyata kreenz abizz ya? di smping nich gatal2 ilang..hmmmm…top…markotop…

  28. 28
    hardy
    berkomentar pada jam 12:13 pm
    tanggal 20 March 2012

    kalau naik motor dari jakarta. lebih enak lewat raya bogor. start raya bogor itu dari cililitan sampai bogor. jadi anda bisa masuk dari jalur itu. tapi kalau anda didepok atau lainnya, ambil ke arah timur nanti ketemu raya bogor juga. ambil terus ke arah bogor. sampai cibinong, lanjutkan keir kira 5 kilometer (kira kira detailnya bisa lihat google maps) sampai pertigaan atau mungkin sekarang sudah jadi perempatan karena ada pekerjaan jalan tepat di pertigaan tersebut. ambil kiri menuju perumahan sentul. terus sampai pintu tol. masuk kolong tol lalu ambil kanan. nah arah kesana. dari sana mungkin masih sekitar belasan kilometer. kalau naik motor bisa tanya tanya.

    kemudian juga anda perlu tahu bahwa digunung pancar ada setidaknya 2 pemandian. saya baru coba yg paling mudah dijangkau. diatasnya kabarnya ada lagi. yg rendah itu dekat orang orang olahraga downhill sepeda. pas didekat temapat mandi itu tanjakannya lumayan tinggi. kalau sepeda motro kurang fit, kadang cukup repot.

    hardy@cbn.net.id @bojonggede bogor.

  29. 29
    ade ismail
    berkomentar pada jam 4:08 pm
    tanggal 17 August 2012

    ada yang tau ga no telp pihak gunung pancar, klo da yg tau kirimin yah ke no saya 02141623684, trima kasihh.

    adeismail7@gmail.com


Isi Komentar